Olahraga dan Revolusi Rusia

Orang-orang akan terbagi menjadi “pihak” atas pertanyaan tentang kanal raksasa baru, atau distribusi oasis di Sahara (pertanyaan seperti itu akan ada juga), atas pengaturan cuaca dan iklim, atas teater baru, atas hipotesis kimia, lebih dari dua kecenderungan bersaing dalam musik, dan lebih dari sistem olahraga terbaik.
Leon Trotsky, Sastra dan Revolusi

Pada awal abad kedua puluh olahraga tidak berkembang di Rusia pada tingkat yang sama seperti di negara-negara seperti Inggris. Mayoritas penduduk Rusia adalah petani, menghabiskan berjam-jam setiap hari untuk tenaga kerja pertanian yang rusak. Waktu luang sulit didapat dan bahkan kemudian orang sering kelelahan dari pekerjaan mereka. Tentu saja orang masih bermain, mengambil bagian dalam permainan tradisional seperti lapta (mirip dengan bisbol) dan gorodki (permainan bowling). Segelintir klub olahraga ada di kota-kota besar tetapi mereka tetap melestarikan anggota masyarakat yang lebih kaya. Hoki es mulai tumbuh dalam popularitas, dan eselon atas masyarakat menyukai pagar dan mendayung, menggunakan peralatan mahal kebanyakan orang tidak akan pernah mampu.

Pada tahun 1917 Revolusi Rusia membalikkan dunia, menginspirasi jutaan orang dengan visinya tentang masyarakat yang dibangun di atas solidaritas dan pemenuhan kebutuhan manusia. Dalam prosesnya itu melepaskan ledakan kreativitas dalam seni, musik, puisi dan sastra. Itu menyentuh setiap bidang kehidupan orang-orang, termasuk permainan yang mereka mainkan. Olahraga, bagaimanapun, jauh dari prioritas. Kaum Bolshevik, yang telah memimpin revolusi, dihadapkan dengan perang saudara, menyerang tentara, kelaparan judi bola yang meluas dan epidemi tifus. Bertahan hidup, bukan waktu luang, adalah urutan hari itu. Namun, selama bagian awal tahun 1920-an, sebelum mimpi revolusi dihancurkan oleh Stalin, perdebatan tentang “sistem olahraga terbaik” yang diprediksi Trotsky memang terjadi. Dua kelompok yang menangani pertanyaan tentang “budaya fisik” adalah ahli kebersihan dan Proletkultis.

Ahli kebersihan
Seperti namanya, para ahli kebersihan adalah kumpulan dokter dan profesional perawatan kesehatan yang sikapnya diinformasikan oleh pengetahuan medis mereka. Secara umum mereka kritis terhadap olahraga, khawatir bahwa penekanannya pada kompetisi menempatkan peserta pada risiko cedera. Mereka sama-sama meremehkan keasyikan Barat dengan berlari lebih cepat, melempar lebih jauh atau melompat lebih tinggi dari sebelumnya. “Ini sama sekali tidak perlu dan tidak penting,” kata A.A. Zikmund, kepala Institut Budaya Fisik di Moskow, “bahwa siapa pun menetapkan dunia baru atau rekor Rusia.” Sebaliknya, para ahli kebersihan menganjurkan kegiatan fisik yang tidak kompetitif – seperti senam dan berenang – sebagai cara bagi orang untuk tetap sehat dan rileks.

Untuk jangka waktu tertentu, para ahli kebersihan mempengaruhi kebijakan Soviet pada pertanyaan-pertanyaan tentang budaya fisik. Itu atas saran mereka bahwa olahraga tertentu dilarang, dan sepak bola, tinju dan angkat berat semua dihilangkan dari program acara di First Trade Union Games pada tahun 1925. Namun para ahli kebersihan jauh dari bulat dalam kecaman mereka terhadap olahraga. V.V. Gorinevsky, misalnya, adalah pendukung bermain tenis yang ia lihat sebagai latihan fisik yang ideal. Nikolai Semashko, seorang dokter dan Komisaris Rakyat untuk Kesehatan, melangkah lebih jauh dengan alasan bahwa olahraga adalah “gerbang terbuka untuk budaya fisik” yang “mengembangkan jenis kemauan, kekuatan dan keterampilan yang harus membedakan orang-orang Soviet.”

Proletkult
Berbeda dengan para ahli kebersihan, gerakan Proletkult tegas dalam penolakannya terhadap olahraga ‘borjuis’. Memang mereka mengecam apa pun yang memukul masyarakat lama, baik itu dalam seni, sastra atau musik. Mereka melihat ideologi kapitalisme ditenun menjadi jalinan olahraga. Daya saingnya mengatur pekerja terhadap satu sama lain, membagi orang dengan identitas suku dan nasional, sementara fisik permainan menempatkan ketegangan yang tidak wajar pada tubuh para pemain.

Sebagai pengganti olahraga, proletkultis berpendapat untuk bentuk-bentuk permainan proletar yang baru, yang didasarkan pada prinsip-prinsip partisipasi massa dan kerja sama. Seringkali permainan baru ini adalah pertunjukan teater besar yang lebih mirip karnaval atau parade daripada olahraga yang kita lihat hari ini. Kontes dijauhi atas dasar bahwa mereka secara ideologis tidak sesuai dengan masyarakat sosialis baru. Partisipasi menggantikan perhatian, dan setiap peristiwa berisi pesan politik yang berbeda, seperti yang terlihat dari beberapa nama mereka: Penyelamatan dari Imperialis; Penyelundupan Sastra Revolusioner melintasi Perbatasan; dan membantu kaum proletar.

Bolshevik
Akan mudah untuk mengkarakterisasi Bolshevik sebagai anti-olahraga. Anggota terkemuka partai adalah teman dan kawan dengan mereka yang paling kritis terhadap olahraga selama debat tentang budaya fisik. Beberapa ahli kebersihan terkemuka dekat dengan Leon Trotsky, sementara Anotoli Lunacharsky, Komisaris Pencerahan, berbagi banyak pandangan dengan Proletkult. Selain itu, sikap partai terhadap Olimpiade biasanya diberikan sebagai bukti untuk mendukung klaim anti-olahraga ini. Kaum Bolshevik memboikot Olimpiade dengan alasan bahwa mereka “membelokkan pekerja dari perjuangan kelas dan melatih mereka untuk perang imperialis”. Namun pada kenyataannya sikap Bolshevik terhadap olahraga agak lebih rumit.

Jelas bahwa mereka menganggap partisipasi dalam budaya fisik baru sebagai sangat penting, kegiatan yang menegaskan kehidupan yang memungkinkan orang untuk mengalami kebebasan dan gerakan tubuh mereka sendiri. Lenin yakin bahwa rekreasi dan olahraga adalah bagian integral dari kehidupan yang menyeluruh. “Orang-orang muda terutama perlu memiliki semangat untuk hidup dan berada dalam semangat yang baik. Olahraga sehat – senam, berenang, hiking segala macam latihan fisik – harus dikombinasikan sebanyak mungkin dengan berbagai kepentingan intelektual, studi, analisis dan penyelidikan. Tubuh yang sehat, pikiran yang sehat!”